Print
PDF

Selamat Tinggal Ramadhan - Selamat Datang Syawal 1432 / 2011

Makin hampir dengan penamatnya dan makin hampir Ramadhan ini melabuhkan tirainya.  Sungguh benar ini bulan Rahmat dan penuh Keberkatan. Namun secinta mana sekalipun kepada sesuatu, hakikat yang tidak dapat kita ubah adalah. Ianya tidak pernah kekal. Dan waktu tidak pernah juga menanti kita. Sama ada kita memenafaatkannya, atau kita mengsia-siakannya. Ia tetap akan pergi dan pasti akan pergi. Dan pasti juga datang kembali. Namun persoalannya, adakah kita masih disini menanti kehadirannya? Atau Ramadhan ini adalah Ramadhan yang terakhir buat kita?


Saya tidak pasti dari mana ucapan ini. Tetapi yang nyatanya, saya hanyalah mengambilnya dari seseorang yang lain. Katanya: “Salah satu dari tanda-tanda ibadah puasa kita diterima Allah, adalah disiplin dan akhlak dibulan Ramadhan itu dapat diamalkan didalam kehidupan kita walaupun selepas Ramadhan berlalu. Dan salah satu dari tanda ibadah puasa kita tidak diterima Allah pula adalah, akhlak dan disiplin di bulan Ramadhan itu tidak dapat kita bawa dan amalkan sebaik sahaja habis bulan Ramadhan.” [Dengan lafaz yang sedikit berbeza]

“Yaa Allah. Dimanakah letak dan nilainya ibadah puasa kami yaa Allah? Kasihankanlah kami.”

 

Dan sesungguhnya orang yang melakukan pekerjaan yang sia-sia itu adalah orang yang mengerjakan ibadah, tetapi tidak mengerjakan dengan sebaik-baiknya dan gagal menghayati  ibadah tersebut. Malah   mencampur adukkan didalamnya dengan segala barang yang ditegah. Perumpamaan  seorang yang memikul beban yang sangat besar dan berat kesuatu tempat. Sedangkan dia tidak mengetahui apakah yang dipikulnya, lalu dia tidak mengusahakannya dengan sebaik mungkin. Sehingga berciciran disana sini. Dan apabila tiba kedestinasinya, tiadalah sedikitpun yang berbaki. Sesungguhnya orang itu adalah orang yang mengerjakan pekerjaan yang sia-sia.

 


Bukanlah yang dimaksudkan ibadah puasa itu adalah ibadah yang sia-sia. Tetapi orang yang tidak mengerjakannya dengan sebaik-baiknya itulah yang dikatakan sia-sia.


Ibarat seperti seorang yang membuka sebuah gedung pakaian yang besar. Namun tidak menjaganya dengan baik, tidak menyediakan system-system keselamatannya, dinding yang kukuh atau pintu yang berkunci ketika malam. Maka bukankah akan habis sahaja diambil pencuri? Atau tidak menyediakan pekerja-pekerja yang amanah bagi menyelengarakan perniagaannya. Bukankah untung dan modalnya akan diselewengkan oleh pekerja yang tidak amanah itu?


Pada dasarnya gedung pakaian itu sepatutnya menghasilkan penghasilan yang lumayan. Namun oleh kerana tidak diuruskan dengan cara yang baik maka ianya bakal mengalami kerugian yang sangat besar. Malah lebih mengawatkan, sesuatu yang sepatutnya memberi keuntungan yang sangat banyak itu justeru menjadi beban kepada pemiliknya. Nah inilah yang dikata dan dimaksudkan sia-sia bagi orang yang mengerjakan ibadah itu tadi.


“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa.”  [QS. al-Baqarah :183]


Ini menunjukkan yang ibadah puasa itu adalah ibadah yang boleh mendidik dan melatih serta mengubah manusia itu menjadi insan yang bertakwa kepada Allah.  Jika sebaliknya berlaku. Maka hakikatnya, kita masih lagilah belum berpuasa dalam erti kata yang sebenarnya. Hanya sekadar menahan diri dari  makan dan minum semata-mata.


“Yaa Allah, Yaa Rabbi, Yaa Rahman, Yaa Rahim. Sesungguhnya kami sangat takut bila mengingati mati. Tetapi tidak juga kami menghindarkan diri dari yang sia-sia. Dan merapatkan diri kepada yang dikatakan saham-saham Syurga. Masih juga kami cintakan perkataan-perkataan manis dunia yang sementara. Dan asyik dengan belaian-belaian fitnah yang indah pada kulitnya tetapi berulat didalamnya. Yaa Allah, selamatkanlah kami.”



Katakanlah (wahai Muhammad): "Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang paling rugi amal-amal perbuatannya? (Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan". Merekalah orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat Tuhan mereka dan akan pertemuan denganNya; oleh itu gugurlah amal-amal mereka; maka akibatya Kami tidak akan memberi sebarang timbangan untuk menilai amal mereka, pada hari kiamat kelak. [QS. Al Kahfi (18): 103-105]

“ Yaa, Allah, kasihankanlah kami. Selamatkanlah kami dari kerugian yang sangat besar itu.”


Dan dari satu sudut yang lain pula. Sejauh manakah kita dapat menghayati ibadah puasa ini dalam konteks mensyukuri niqmat-niqmat yang Allah limpahkan kepada kita. Dan sejauh manakah kita mengerti akan kesusahan mereka-mereka yang kurang bernasib baik dari segi material duniawinya? Orang-orang fakir dan miskin, anak-anak yatim contohnya. Sejauh manakah kita merasakan kehibaan mereka.


Dan jika sungguh kita kasihkan saudara kita. Manakah bukti kepada kenyataan yang dilafazkan itu. Sejauh manakah kita melakukan sesuatu demi kebaikan mereka? Sedang zakat dan fitrah sahaja kita lewat-lewatkan. Yang mana  duit tersebut adalah bagi keperluan untuk disalurkan kepada saudara-saudara kita untuk persediaan hari raya bagi mereka.


Sejauh manakah kita mengasihi saudara-saudara kita? Dengan memenuhkan semua keinginan kita terlebih dahulu dan kemudian daripada itu(malah jauh terkemudian) barulah kita memikirkan mereka-mereka yang tidak bernasib baik ini? Atau lebih menyedihkan kita tidak dapat mengerti, maksud dan hikmah sebenar disebalik zakat fitrah. Malah menganggap itu kewajipan yang diwajibkan keatas setiap umat Islam semata-mata. Sedangkan setiap sesuatu yang diperintahkan didalam Islam itu mempunyai maksud yang tersirat. Hikmah yang tersembunyi. Dan kebaikannya merata kepada semua.
"Siapa yang tidak menyayangi manusia maka tidak disayangi Allah 'azza wajalla."[HR.Shahih Muslim : 4283]


“Perumpamaan orang yang beriman yang saling mencintai dan saling menyayangi serta saling mengasihi bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota menderita sakit, maka yang lain ikut merasakan hingga tidak bisa tidur dan merasa demam.” [HR. Bukhari dan Muslim]

“Yaa Allah, tingkatkan rasa kasih sayang didalam hati kami”


Dan sesungguhnya Ramadhan itu memupuk rasa kasih didalam hati orang-orang yang beriman. Supaya menjadi insan yang lebih prihatin kepada saudaranya. Dan jika kita masih tidak menjumpai  sifat-sifat tersebut didalam diri kita sedangkan Ramadhan hampir melabuhkan tirainya, dan  kita masih jauh lagi dari ibadah puasa yang sebenar. Masih terkapai-kapai mencari erti  Ramadhan. Sedangkan bulan yang penuh keberkatan ini telah hampir kepenghujungnya. Sesungguhnya kita bukanlah dari golongan yang berfikir. Ayuh, bangkit, insaf. Kerana masih belum terlewat untuk mengatur langkah kepada Allah.

“Wahai Tuhan, tiada Penguasa selain Engkau yaa Allah. Pandangilah kami. Kasih dan kasihankanlah kami. Sesungguhnya kami orang-orang yang tertipu yang merasakan diri ini benar. Lalu kami mohon Engkau tunjukilah kami. Janganlah biarkan kami terus berada didalam kesesatan.

Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang menzalimi diri sendiri. Ampunkanlah kami. Dan janganlah Engkau biarkan kami. Kerana jika demikian, akan gembiralah iblis laknatullah. Engkau turunkanlah taufiq dan hidayah kedalam hati kami. Sesungguhnya Engkau berkuasa diatas setiap sesuatu. Dan tidak ada yang membatasi Kehendak Engkau yang Maha Berkehendak”

“Ya Allah, maafkanlah kesalahan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami. Dosa-dosa kedua ibu bapa kami, saudara-saudara kami serta sahabat-sahabat kami. Dan Engkau kurniakanlah rahmatMu kepada seluruh hamba-hambaMu. Ya Allah, dengan rendah diri dan rasa hina yang sangat tinggi. Lindungilah kami dari kesesatan kejahilan yang nyata mahupun yang terselindung. Sesungguhnya tiadalah sebaik-baik perlindung selain Engkau. Jauhkanlah kami dari syirik dan kekaguman kepada diri sendiri. Hindarkanlah kami dari kata-kata yang dusta. Sesungguhnya Engkaulah yang maha berkuasa di atas setiap sesuatu.”